Eet Sjahranie: Memilih Direct karena Sound Todong Membosankan Eet Sjahranie: Memilih Direct karena Sound Todong Membosankan
Jangan ngaku gitaris kalau kalian tidak mengenal nama Eet Sjahranie. Eet Sjahranie sempat tergabung di band Godbless, dan hingga kini menjadi gitaris sekaligus frontman... Eet Sjahranie: Memilih Direct karena Sound Todong Membosankan

Soundcorners.com – Jangan ngaku gitaris kalau kalian tidak mengenal nama Eet Sjahranie. Eet Sjahranie sempat tergabung di band Godbless, dan hingga kini menjadi gitaris sekaligus frontman band rock EdanE. Gitaris kawakan yang sudah hampir 3 dekade berkecimpung di dunia musik keras ini menyempatkan waktunya untuk berbincang bincang dengan tim Soundcorners.com, mulai dari sejarahnya bermusik, bagaimana berkenalan dengan Radix Guitar,ngomongin sound  hingga sharing soal gear yang digunakannya saat rekaman maupun live.

Eet Sjahranie yang merupakan pentolan band EdanE ini dikenal dengan permainan gitarnya yang enerjik, ngebut, dan sound yang gahar. Sejak beberapa tahun terakhir Eet Sjahranie sering terlihat menggunakan gitar berbentuk SG, dengan floyd rose dan headstock berbentuk tanduk. Siapa sangka gitar itu adalah buatan Indonesia bermerek Radix Guitar. “Awalnya gue dikasih gitar Marlique sama Ridho, kaget juga, keren banget nih gitar lokal, terus tahun 2005an ketemu mas Toien Bernadhie boss nya Radix guitar, dan dia mau bikinin gitar buat gue. Setelah perjalanan panjang ngerjain prototype yang sesuai sama kebutuhan gue, tahun 2008 rilislah Radix GES signature gue” cerita om Eet. Menurut om Eet, Radix GES sudah sangat memenuhi kebutuhan sound di band EdanE, maupun proyek lain Eet Sjahranie. “Gue bisa ngedapetin sound clean, crunch, sampe hi-gain di satu gitar ini, dan gue gak pernah ragu tiap manggung pake Radix, karena sudah aman banget, palingan bawa backup Radix GES 1 lagi, jaga jaga kalo senar putus” jelasnya.

Yang makin mengagumkan, Eet Sjahranie bercerita bahwa beliau sangat jarang menggunakan cara todong ampli saat rekaman maupun live. “Gue suka sama sound ampli tabung, gue juga sayang banget sama ampli Soldano gue, tapi sound tabung itu ketebak banget, trus berubah berubah tiap panggung, ga konsisten” jelas om Eet. Pernyataan yang cukup kontroversial memang. Eet Sjahranie juga bercerita, “Taun 80an mungkin gue gitaris pertama yang pake teknik direct, mungkin gue juga gitaris pertama di Indonesia yang punya Groove Tube”. Singkat cerita, Groove Tube adalah salah satu dedengkot direct box dengan fitur yang cukup lengkap di tahun 80an, mulai dari preamp tabung hingga teknologi cabinet simulator. Tidak heran jika sound Eet Sjahranie sudah bisa terbilang rapi di era itu. Menurut om Eet, teknik direct sangat memudahkan dari segi mobilitas, dan juga konsistensi sound di tiap panggungnya. “Apalagi efek efek digital sekarang udah keren keren banget”, ungkap om Eet

Routing Eet Sjahranie saat live bisa dibilang cukup simple. Om Eet mengandalkan multiefek Zoom G5 sebagai alat perangnya. Dari gitar, masuk ke Zoom G5 dan diteruskan ke DI Box,  lalu balanced out ke mixer FOH, unbalanced out atau thru menuju return amp, tanpa todong mic, hanya sekedar sebagai monitor di atas panggung. “Kadang gue pake ampli keyboard yang full range, tapi gue tambahin Boss GE-7 buat eq tambahan”, tambah om Eet. Pengaturan yang sangat simple ini menghasilkan sound yang sangat gahar dan khas Eet Sjahranie

Jadi, mitos tone gitar itu ada di jari, bukan di alat, sudah dibuktikan kebenarannya oleh Eet Sjahranie, setuju ga?

Download Best WordPress Themes Free Download
Download Nulled WordPress Themes
Download WordPress Themes
Download WordPress Themes
ZG93bmxvYWQgbHluZGEgY291cnNlIGZyZWU=
download samsung firmware
Download Best WordPress Themes Free Download
online free course

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.