Danilla Riyadi Makin Lugas dan Bodo Amat di Single Terbarunya MPV Danilla Riyadi Makin Lugas dan Bodo Amat di Single Terbarunya MPV
Post Views: 122 Danilla Riyadi Makin Lugas dan Bodo Amat di Single Terbarunya MPV

Danilla Riyadi Makin Lugas dan Bodo Amat di Single Terbarunya MPV

Jakarta, soundcorners.com – Rasa kangen pada teman-teman satu band, serta perasaan jengah akan ekspektasi penggemar membuat Danilla mengeluarkan karya yang sangat personal di album terbarunya. Dan kini, lirik-liriknya tak dipenuhi analogi, melainkan ungkapan lugas yang relatif mudah dimengerti.

danilla-soundcorners

Meski cukup lugas, lagu itu masih menyisakan ruang interpretasi sesuai keadaan psikologis pendengar. Gaya penulisan lugas seperti ini, kata Danilla, karena dia sudah kenyang dengan segala macam diksi di album-album sebelumnya. “Aku sekarang ngerasa bisa deh jadi Danilla yang bodo amat lah. Ini yang pengen aku sampein. Gue kasih kerisihan lewat nada,” katanya.

Dari satu lagu itu, Danilla akhirnya menulis hingga 12 lagu bersama Otta. Lafa Pratomo, produser yang biasa menggarap album Danilla, akhirnya hanya turun tangan ketika rekaman. Baik Danilla maupun Lafa, di fase ini, mereka berdua sudah sadar bahwa bisa saling melepas. Lafa bisa memberi kebebasan yang lebih banyak ketika Danilla berkarya, dan Danilla lebih percaya diri mengatakan yang dia mau untuk karyanya.

danilla-soundcorners

“Dari dulu juga Danilla sudah matang secara musikal, tapi dulu memang dia belum terlalu berani mengeluarkan yang dia mau, salah satunya belum terlalu percaya diri. Kalau sekarang mah, dia udah bisa yakin dengan ekspresi dia,” kata Lafa.

Bicara soal ekspresi, Danilla mengatakan jika dulu yang menjadi pemicu menulis lagu adalah perasaan sakit hati, tapi pandemi ternyata membuka matanya: rasa sakit hati akibat asmara tak sedalam sakit hati tak bisa bertemu teman-teman bandnya. “Beberapa tahun terakhir itu ketemu melulu sama anak-anak. Justru itu masalah paling besar, ternyata kangen. Pemicu album ini aku kangen sama mereka,” katanya.

Semua lagu di album terbarunya Danilla, bercerita tentang semua yang biasa dia alami ketika manggung, seperti apa kejadian di belakang panggung, seperti apa pengalaman bersama teman-teman bandnya. Makanya dia menganggap ini album yang jauh lebih personal, karena yang mengalaminya adalah Danilla dan timnya. “Single ini juga kan terbangun gara-gara keakraban dari tim aku. Akhirnya kita bisa saling ngobrol musik, tuker interpretasi,” kata Danilla.

Jika Anda pikir judul single terbaru Danilla sudah cukup nyeleneh, maka itu tak ada apa-apanya dibandingkan judul albumnya kelak: Pop Seblay. Kata “Seblay” didengar pertama kali oleh Danilla dari Fluxcup, seorang seniman visual. Danilla menggambarkan “Seblay” sebuah kondisi ibarat sedang kekenyangan, setelah lelah bekerja, merasa ngantuk. Bengong menerawang.

Bagi Lafa, album terbaru Danilla ini adalah sesuatu yang belum pernah ditampilkan Danilla sebelumnya. Meskipun sisi gloomy masih ada, tapi Lafa merasakan sisi jahil, sisi menyenangkan, sisi ceria, dan sisi petakilannya Danilla di album ini. Danilla yang dia kenal ketika di tongkrongan, bukan Danilla yang di panggung. Itu sebabnya, kata Danilla, di album ini, sosok dia yang ceplas-ceplos seperti biasa terlihat di perbincangan di Youtube dengan sosok dia sebagai penyanyi, makin tipis batasnya di album ini.

danilla-soundcorners

“Gua bahagia denger musiknya. Danilla bisa keluar dari pattern yang biasanya dia pengen. Kalau bikin lagu tuh biasanya dia pattern nya tuh kebaca arahnya. Ini di luar ekspektasi gua. Kolaborasi Otta dan Danilla ini lumayan mencengangkan,’ kata Lafa.

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eight − seven =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.