Manjakani:  Album Saura dan Geliat Kreasi di Pontianak Manjakani:  Album Saura dan Geliat Kreasi di Pontianak
Pontianak, soundcorners.com - Pandemi ternyata tidak memudarkan geliat aksi musik di luar Pulau Jawa. Dengan semakin banyaknya rilisan lokal di ranah digital, keberagaman serta... Manjakani:  Album Saura dan Geliat Kreasi di Pontianak

Manjakani:  Album Saura dan Geliat Kreasi di Pontianak

Pontianak, soundcorners.com – Pandemi ternyata tidak memudarkan geliat aksi musik di luar Pulau Jawa. Dengan semakin banyaknya rilisan lokal di ranah digital, keberagaman serta kualitas mereka pun semakin tampak.

Seperti yang terjadi di Kalimantan. Pulau tersebut di satu masa identik dengan bebunyian ‘pop melayu’ sebagai imbas dari grup-grup musik yang dihasilkan, sebut saja Radja atau Arwana. Kini bisa dibilang lain cerita. Selera musik di tanah tersebut diasosiasikan dengan Rock In Borneo atau aksi berkualitas seperti duo folk asal Pontianak, Manjakani.

Duo yang berisikan pasangan suami istri, Muhammad Taufan Eka Prasetya dan Nabilla Syafani, baru saja merilis album penuh perdananya yang bertajuk Saura melalui demajors,  sebuah label rekaman yang berbasis di Jakarta.

“Kancah musik di Kalimantan kini semakin dinamis, karya-karya hasilnya pun semakin variatif. Di kota Pontianak geraknya begitu seru, dari mulai komposer Nursalim Yadi Anugerah hingga tentunya Manjakani. Karya-karyanya berkelas dan menantang,” ujar David Tarigan dari divisi A&R demajors menjelaskan.

“Kami senang sekali bisa bekerja sama dengan Manjakani, semoga lebih banyak lagi aksi musik dari luar Pulau Jawa yang bisa naik ke permukaan,” tambahnya.

Album Saura berisikan tujuh komposisi bernuansa folk yang teduh, dengan lagu-lagu andalan seperti “Asam Pedas”, “Sabda Rindu”, serta singel terakhir “Tali Jiwa”. Umumnya berangkat dari perjalanan hidup Taufan dan Nabilla sejak pertama kali bertemu hingga mengarungi kehidupan sebagai sebuah keluarga yang lengkap.

“Judul album ini diinspirasi oleh kehadiran anak kami, Saura Hajar. Album Saura juga merupakan sebuah representasi dari kelahiran, buah dari perjalanan dan ketulusan bermusik kami sejak awal,” ucap Taufan menerangkan.

“Tentang hakikat kehidupan, dan berbagai hal sederhana yang mendampinginya,” jelasnya lagi.

Untuk urusan produksi rekaman, Manjakani bekerja sama dengan seorang produser sekota yang cukup aktif di dunia perfilman yaitu McAnderson. Hadir pula kontribusi teman-teman sejawat penggerak kancah musik kota Pontianak, seperti Nursalim Yadi Anugerah, Angga  Khasbullah, Fian Williem Hoogendyk, Ardy Prastiawan, dan Cendry Tri Juniar. Artwork untuk album pun hasil kolaborasi dengan seniman kolase asal kota Singkawang, Elys ‘Ulyzm’.

Manjakani sempat melakukan tur pertunjukan di pulau Sumatera pada tahun 2019 yang lalu. Kini, setelah sekian lama terhambat pandemi, mereka akan kembali bertandang ke luar pulau untuk memenuhi undangan sebagai salah satu penampil di Prambanan Jazz Festival 2021. Album Saura dari Manjakani sudah tersedia dalam bentuk rilisan compact disc dan secara digital di semua platform digital streaming.

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ten − seven =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.